Penerangan Lily

Tidak biasa untuk mendengar bahawa bunga bakung monocot yang indah ini adalah ramuan abadi dengan mentol. Walau bagaimanapun, menurut klasifikasi saintifik, sebahagian besar tanaman dalam keluarga lily terdiri tepat dari tanaman tahunan, termasuk tulip. Huraian teratai mirip dengan bunga tulip, bunganya juga terdiri dari enam kelopak yang benar-benar bebas, tetapi bentuknya menyerupai corong atau loceng. Di samping itu, tidak seperti bunga tulip, kelopak bunga lily mempunyai jurang di antara mereka dan bahagian atasnya bengkok lebih kurang.

Bunga mulia yang menakluki umat manusia

Walaupun bunga teratai mendapat nama mereka kerana keputihan bunga mereka yang mempesona (dalam bahasa Gaul kuno "li-li" bermaksud putih-putih), di alam mereka didapati berwarna merah jambu dan bahkan berwarna kekuningan. Bunga yang benar-benar diraja ini mempunyai sejarah yang kaya, jadi keterangan mengenai bunga bakung atau gambarnya boleh didapati:

  • dalam mitos Yunani kuno, di mana dia dikaitkan dengan Zeus, Pahlawan dan Aphrodite;
  • pada lambang raja-raja Perancis sebagai simbol dinasti yang memerintah;
  • dalam lukisan abad pertengahan pada potret wanita mulia;
  • dalam karya yang bersifat keagamaan - di tangan orang-orang kudus.

Sejak zaman dahulu lagi, makna bunga lily adalah kesucian dan kesucian, oleh karena itu sering digambarkan di tangan Perawan Maria yang Tak Bernoda atau Malaikat Jibril. Kepercayaan yang indah ada di kalangan orang Jerman, jadi menurutnya, seekor bunian dilahirkan dengan bunga bakung putih, yang tinggal di dalamnya: pada siang hari dia tidur di cawan bunga, dan pada waktu malam dia menggegarkannya dan teratai membuat dering lembut yang menyenangkan.

Makna simbolik bunga lily yang lain adalah kebesaran dan kemuliaan, jadi tidak menghairankan bahawa di kerajaan kuno mereka berfungsi sebagai bunga utama untuk menghias istana. Di Rom kuno, bunga bakung juga melambangkan kemewahan, kekayaan dan kejayaan material, sebab itulah warga kaya menghiasi mereka bukan sahaja di rumah, tetapi juga pakaian dan kereta kuda..

Hiasan terbaik untuk perkahwinan

Berkat keindahannya yang indah dan halus, bunga misterius ini benar-benar menjadi hiasan yang indah untuk perayaan. Lily putih mempunyai banyak makna simbolik, tetapi apa yang dimaksudkan dengan bunga lily dalam simbolisme perkahwinan jelas bagi semua orang - kemurnian dan kemurnian pemikiran. Sejak zaman kuno, menempati tempat yang istimewa di kalangan saudara-mara, teratai lebih baik mengekalkan keindahannya dalam pengasingan yang indah, jadi anda tidak boleh menggabungkannya dengan bunga lain.

Lily - simbol kesucian, bunga dengan sejarah yang kaya

Lily adalah bunga kerajaan dengan sejarah yang kaya. Lily memperoleh peminatnya berabad-abad yang lalu. Dipercayai bahawa bunga itu mendapat namanya dari kata kuno Gaulish "li-li", yang bermaksud putih-putih. Banyak orang mengaitkan bunga lily dengan simbol kesucian, ringan dan kecanggihan..

Cerita Lily

Sejarah menyebut bunga ini bermula pada tahun 1700 SM. Bunga bakung di lukisan dinding dan pasu popular di Yunani Kuno, Mesir dan Rom. Di Parsi, bunga-bunga ini menghiasi rumput dan istana raja. Dan ibu kota Parsi Purba, Susa disebut sebagai kota teratai.

Sejarah bunga ini mengejutkan kaya, menarik dan kadang-kadang kontroversial. Terdapat banyak legenda dan tradisi yang menyebutkan bunga-bungaan halus ini. Sebilangan besar rujukan dijumpai secara khusus mengenai teratai putih..

Sebagai contoh, menurut legenda Yunani kuno, bunga-bunga ini muncul dari titisan susu Hera - isteri dewa Zeus. Legenda yang indah mengatakan bahawa Ratu Alcmene secara diam-diam melahirkan anak lelaki bernama Hercules dari Zeus. Takut akan hukuman isteri Zeus, Hera, dia menyembunyikan bayi itu di dalam semak. Tetapi Hera menemui bayi yang baru lahir dan memutuskan untuk menyusukannya. Little Hercules merasakan penggantian dan dengan kasar mendorong dewi Hera pergi. Susu disimbah ke langit dan bumi. Oleh itu, Bima Sakti muncul di langit, dan bunga bakung tumbuh di bumi.

Lily juga terdapat dalam mitologi Jerman kuno. Sebagai contoh, Thor, dewa guntur, digambarkan dengan tongkat yang dimahkotai dengan bunga bakung. Bunga-bunga ini juga disebut dalam dongeng Jerman lama, di mana setiap teratai mempunyai peri sendiri. Makhluk-makhluk kecil yang luar biasa ini berpadu setiap petang dengan loceng lily dan berdoa dengan sungguh-sungguh.

Kemudian, dengan penyebaran agama Kristian, bunga bakung putih mulai dianggap "bunga Perawan Maria", sebagai simbol kesucian dan tidak bersalah. Lily sangat digemari di Itali dan Sepanyol. Sudah menjadi kebiasaan di sini untuk mendekati Komuni pertama yang memakai karangan bunga teratai. Sampai sekarang, di Pyrenees, ada kebiasaan pada Hari Musim Panas untuk menghiasi gereja dengan karangan bunga ini. Selepas sakramen penyucian, bunga dipaku di pintu setiap rumah. Dipercayai bahawa dari saat itu hingga hari Ivanov berikutnya, penghuni rumah itu akan selamat..

Saya mesti mengatakan bahawa bunga lili adalah simbol yang sangat umum dalam agama Kristian. Banyak orang kudus digambarkan dalam ikon dengan cabang bunga ini. Contohnya, Malaikat Jibril pada hari Pengucapan Suci, dan tentu saja, Perawan Maria (ikon "Bunga Tanpa Wajah")

Lukisan oleh pelukis Perancis Adolph-William Bouguereau "Archangel Gabriel"

Lukisan pelukis Perancis Adolph-William Bouguereau "Virgin Mary"

Bunga bakung berwarna merah jingga melambangkan darah Kristus. Menurut tradisi kuno, bunga bakung putih berubah warna pada malam sebelum pelaksanaan Penyelamat. Bangga dan cantik, dia tidak tahan dengan pandangan Kristus yang rendah hati ketika dia membungkuk ke arahnya. Dia merasa malu dan tersipu malu. Sejak itu, seperti yang dikatakan oleh legenda, bunga bakung merah pada waktu malam menurunkan kepala mereka dan menutup kelopaknya..

Orang Yahudi kuno juga menyukai bunga ini. Dia dianggap sebagai simbol integriti. Menurut tradisi kuno, teratai tumbuh di Taman Eden dan menyaksikan godaan Hawa oleh syaitan. Walaupun semuanya, bunga itu tetap suci dan tidak dapat disentuh. Itulah sebabnya altar dan mahkota dihiasi dengannya. Menurut satu versi, simbol Ibrani kuno - bintang berujung enam, atau "Segel Raja Salomo", mengenal pasti bunga lily. Pengaruh bunga ini tercermin dalam seni bina. Sebagai contoh, semasa pemerintahan Raja Salomo, tiang-tiang besar kuil muncul, yang diberikan oleh arkitek istana seperti bunga bakung.

Di Mesir, minyak suzinon yang harum dibuat dari bunga bakung halus, yang sangat terkenal dengan kecantikan Mesir. Minyak ini juga disebut dalam risalahnya "On the Nature of Woman" oleh penyembuh Yunani kuno yang terkenal Hippocrates, di mana ia menerangkan secara terperinci sifat-sifat pelembut dan menenangkannya. Terdapat bukti bahawa mayat orang Mesir yang mati dihiasi dengan bunga bakung putih. Salah satu mumia dengan lily di dada kini disimpan di Louvre Paris.

Di Rom kuno, kaya dengan penyamaran yang menakjubkan, percutian yang didedikasikan untuk dewi musim bunga Flora sangat popular. Ia disambut pada awal Mei. Pada zaman ini, pintu rumah Rom dihiasi dengan bunga. Orang Rom yang elegan membawa hadiah kepada Flora dalam bentuk susu dan madu. Hiburan riang diatur di mana-mana, dan ketua peserta festival dihiasi dengan karangan bunga teratai. Pemenang pelbagai pertandingan secara harfiah dihadiahkan dengan bunga. Semua hiasan perayaan ini memerlukan lautan bunga. Oleh itu, kami telah membuat persiapan awal untuk percutian ini dan menanam bunga di rumah hijau..

Lukisan karya pelukis lukisan dinding Itali Prosper Piatti "Floralia"

Lily di festival kecantikan ini mendapat tempat kehormatan kedua setelah mawar. Wanita kaya menghiasi diri mereka dengan kotak, kotak mereka, dan bahkan kereta kuda, berusaha bersinar di depan satu sama lain. Itu adalah bunga mewah dan rasa yang indah. Oleh itu, teratai sangat popular di kebun kuno. Tidak menghairankan bahawa gambar teratai muncul pada duit syiling pada masa itu..

Bunga bakung dicetak pada duit syiling di banyak negara. Titik permulaan dianggap sebagai zaman Parsi, abad ke-4 SM, ketika bunga lily digambarkan di satu sisi syiling perak, dan potret raja Parsi di sisi lain. Kemudian tradisi ini berpindah ke Eropah.

Tetapi, mungkin, bunga teratai memainkan peranan istimewa dalam sejarah Perancis. Menurut legenda, ketika raja Franks Clovis bertempur dengan Alemanni di Tolbiak, dia menyedari bahawa dia telah dikalahkan. Sebagai orang kafir, dia berpaling kepada Tuhan dan memintanya untuk menolong. Mengangkat tangannya ke syurga, dia dibaptis untuk dirinya sendiri. Dan pada masa yang sama malaikat menyerahkan bunga bakung perak kepadanya sebagai senjata baru. Tentera Clovis bergegas berperang dengan penuh dendam, dan musuh dikalahkan. Sejak itu, bunga bakung selalu hadir di lambang penguasa Perancis..

Fresko abad ke-19 dari "Pertempuran Tolbiac" Pantheon (Paris)

Menurut sumber lain, teratai di heraldry Perancis muncul setelah kemenangan ke atas Jerman di tebing Sungai Li. Kembali dari pertempuran, para pemenang menghiasi diri mereka dengan bunga-bunga indah yang tumbuh dengan banyak di tempat-tempat itu. Sejak itu, Perancis disebut kerajaan bunga bakung, dan tiga bunga, merangkumi tiga kebajikan - keadilan, belas kasihan dan belas kasihan, menghiasi lambang raja-raja dari semua dinasti Perancis.

Ada masa ketika, selama pemerintahan Louis XIV di Perancis, duit syiling beredar, dengan nama teratai emas dan perak..

Pada waktu yang sama, ungkapan "etre assis sur des lys" muncul dalam kalangan sekular, yang bermaksud "memiliki kedudukan tinggi", kerana semua dinding dan kerusi di bangunan pentadbiran dihiasi dengan bunga lili. Semasa pemerintahan Louis 12, dia menjadi ratu semua kebun Perancis. Ia dianggap sebagai bunga sempurna dan terus menakluk hati bangsawan Eropah. Sejak akhir abad ke-12, tanda teratai lily telah menjadi sangat popular di seluruh Eropah Barat..

Saya mesti mengatakan bahawa bunga ini dihargai kerana keindahannya sepanjang sejarahnya. Berbagai makna simbolik diberikan kepadanya dan, bergantung pada tradisi, ditafsirkan sebagai Dewa, keindahan, kemurnian, tidak bersalah, kebesaran, kelahiran semula, penyucian, simbol kesuburan.

Menurut legenda kuno, teratai putih ditenun ke jubah Zeus dan rambut merenung kuno. Simbolisme Kristian menggunakan gambar bunga ini sebagai sifat penting dari orang-orang kudus. Dipercayai bahawa ungkapan "Hallelujah" merujuk pada bunga bakung yang bergaya.

Pada masa yang berbeza, keindahan bunga ini dianggap malaikat atau jahat. Sebagai contoh, pada masa Inkuisisi kejam, bunga bakung dianggap bunga malu. Semua orang berdosa dan penjenayah dijenamakan dengan gambarnya. Sejak itu, di Eropah, fesyen untuk bunga yang indah ini telah menjadi warna yang dramatik, dan ia menjadi ciri penting dari pengebumian yang mewah..

Ada masa ketika banyak legenda beredar di Jerman menghubungkan bunga bakung dengan akhirat. Menurut kepercayaan tempatan, dia tidak pernah ditanam di kubur. Dipercayai bahawa bunga ini semestinya akan tumbuh sendiri di kubur bunuh diri atau orang yang mati dengan kekerasan yang dahsyat. Lily yang muncul bermaksud tanda buruk, adalah pertanda balas dendam.

Di Rusia, teratai masih dianggap sebagai simbol kesucian dan kesucian. Oleh itu, sejambak bunga lili adalah ciri perkahwinan Rusia yang kerap..

Lili menempati tempat yang istimewa dalam melukis. Bunga ini menakluki pelukis sepanjang masa dengan keindahannya. Lukisan-lukisan yang digambarkan selalu mempunyai subteks yang ingin disampaikan oleh artis. Mungkin kebijaksanaan dan kesempurnaan dunia, kebahagiaan dari penyatuan dengan kuasa-kuasa Tinggi, Pengabdian kepada semua dewi, atau hanya pengakuan Cinta.

Tidak berlebihan untuk mengatakan bahawa bunga yang luar biasa ini menaklukkan seluruh dunia, kerana keterangannya terdapat dalam risalah agama, dan dalam mitologi kuno, dan pada lukisan abad pertengahan, dan di tangan raja-raja Perancis. Dari segi popularitinya, bunga bakung berada di kedudukan kedua setelah bunga mawar, dengan kuat menempati ceruk mereka baik sebagai bunga dalaman dan sebagai hiasan yang indah untuk taman dan kolam..

Foto semula lukisan dengan bunga lili

Lukisan Brooks Thomas (Bahasa Inggeris, 1818-1891) "Lili Air"

Lukisan oleh Charles Courtney Curran (Amerika, 1861-1942) Lotus Lilies. 1888 Muzium Seni Amerika Terra, Chicago

Lukisan oleh Walter Field (Inggeris, 1837-1901) "Water Lilies"

Ikon Ibu Tuhan "Warna Tanpa Wajah"

Lukisan oleh Claude Monet. Teratai air. 1899 g.

Lukisan oleh artis Inggeris George Hillyard Swinstead "Dream with Angels"

Lukisan oleh Giovanni Bellini "Angel"

Foto halaman dari Kitab Ilahi Jam 1423, yang menggambarkan legenda Raja Clovis yang menerima bunga lily

Apakah maksud simbol lily?

Terdapat banyak bahasa di planet kita, dan salah satunya adalah bahasa bunga. Ini adalah bahasa universal yang dapat difahami oleh semua orang - mana-mana gadis, tidak kira di benua mana dia tinggal, akan senang dengan hadiah berupa bunga, bunga yang diturunkan di kubur di mana-mana sudut bumi akan mengatakan tentang kesedihan dan penyertaan.

Benar, dengan bergantung pada kesejagatan bahasa bunga, kadang-kadang anda dapat mengalami situasi yang tidak menyenangkan, kerana setiap bangsa mempunyai idea tersendiri mengenai perlambangan tanaman tertentu. Jadi, sebagai contoh, dalam budaya Eropah teratai putih adalah simbol kesedihan, dalam bahasa Rusia ia adalah simbol tidak bersalah, dan di Timur itu adalah simbol kegembiraan.

Lily putih - simbol kesucian

Dari tanda ke jenama

Secara semula jadi, terdapat banyak warna teratai, tetapi bunga putih itulah yang diberi makna khusus dalam budaya pelbagai bangsa. By the way, nama lily berasal dari Gaelic kuno "li-li" - "putih-putih". Lily putih melambangkan kesucian, kesucian, tidak bersalah.

Dalam agama Katolik, bunga bakung putih dianggap sebagai bunga Perawan Maria. Menurut legenda, Malaikat Jibril memegang sebatang bunga bakung di tangannya ketika dia membawa Mary kabar baik tentang Persepsi Tak Bernoda. Gadis-gadis di negara-negara Katolik pergi ke persekutuan pertama dengan bunga karangan bunga halus.

Lili telah dihormati dan dihormati sepanjang masa. Orang Parsi kuno menyebut ibu kota mereka Susa - "kota teratai", orang-orang Yahudi kuno menghiasi kuil mereka dengan bunga ini, orang Yunani kuno percaya bahawa bunga bakung muncul dari titisan susu dewi Hera yang jatuh ke tanah.

Menurut legenda Jerman kuno, di mahkota setiap teratai ada buniannya sendiri, yang dilahirkan dan mati dengan bunga itu. Pada siang hari, para bunian tidur, dan pada waktu malam mereka mengayunkan bunga, mengeluarkan deringan melodi. Bunga teratai di Jerman melambangkan akhirat dan penebusan dosa.

Di Mesir kuno, teratai melambangkan jangka hayat yang pendek. Mayat kanak-kanak perempuan yang mati muda dihiasi dengan bunga bakung putih sebagai tanda tidak bersalah.

Raja-raja Perancis memilih teratai sebagai lambang mereka. Teratai teratai digambarkan di sepanduk dan lambang mereka dan melambangkan belas kasihan, keadilan dan belas kasihan.

Lily Heraldic dari Bourbons

Ngomong-ngomong, di sinilah asal usul tradisi Eropah moden untuk tidak memberikan bunga lili untuk perayaan. Para penguasa Renaissance mulai mengecam musuh mereka, membubarkan wanita dan pengkhianat dengan fleur-de-lis kerajaan. Bunga halus itu menerima simbolisme negatif, jatuh di bahu penjahat, jadi sekarang di Eropah adalah kebiasaan membawa bunga lili putih ke pengebumian.

Dan sebelumnya di kalangan bangsawan Eropah ada kebiasaan, yang menurutnya pengantin lelaki setiap pagi, hingga hari pernikahan, mengirim pengantin untuk sejambak, di mana semestinya ada bunga lili. Di Rusia hari ini adalah kebiasaan untuk memberi bunga lili untuk perkahwinan dan sebagai tanda cinta yang tulus..

Sejambak Lily

Seperti bunga apa pun, bunga bakung sering diberikan kepada anak perempuan. Bergantung pada warna teratai yang dipilih oleh lelaki itu, mesej tersembunyi yang disertakan dengan sejambak juga boleh berubah..

Sejambak pengantin "klasik" terdiri daripada bunga lili, kerana warna putih salji mereka melambangkan kesucian, kesucian, kemuliaan, keagungan. Lili putih hanya diberikan kepada orang yang disayangi.

Sekiranya seorang gadis menerima bunga bakung kuning sebagai hadiah, kemungkinan ini adalah usaha lelaki untuk menarik perhatian, sejambak semacam itu menekankan keaslian lelaki yang memilihnya.

Lili kuning diberikan kepada yang dipilih oleh lelaki luar biasa

Berhati-hati dengan teratai merah. Simbolisme mereka adalah kekayaan, kebanggaan, dan kadang-kadang penghinaan dan kebencian. Sejambak bunga lili merah lebih cenderung berjaga-jaga daripada yang anda inginkan.

Pada malam sebelum penyaliban, Juruselamat berjalan melalui Taman Getsemani. Semua bunga bersimpati dengannya dan layu sebagai tanda kesedihan. Hanya teratai yang sangat bangga dengan kecantikannya sendiri sehingga dia tidak menundukkan kepalanya, tetapi rasa malu tersebar di kelopaknya ketika Kristus lewat. Maka kata legenda.

Sejambak bunga bakung oren melambangkan minat lelaki terhadap gadis, dan juga usaha untuk mengetahui apakah dia berkongsi perasaannya. Ini adalah pertanyaan bodoh: "Adakah hati anda bebas?".

Lily harimau adalah tanda kekayaan dan kesejahteraan. Sejambak bunga bakung harimau sebagai hadiah untuk rakan mereka akan dipilih oleh lelaki sombong yang sangat gembira dengan diri mereka sendiri dan kejayaan mereka.

Lily dan lelaki

Lili boleh dibeli di kedai bunga, atau ditanam di kebun anda sendiri atau di tingkap. Anda boleh mengelilingi diri anda dengan gambar bunga elegan ini dengan menggantung gambar di rumah anda, memakai pakaian dengan cetakan bunga atau sulaman. Anda boleh memakai perhiasan dalam bentuk bunga atau bunga bakung. Anda juga boleh mendapatkan lily kekal di badan anda dengan mendapatkan tatu. Bagaimanapun, bunga lily secara tradisional dianggap sebagai jimat dan memberi seseorang bukan sahaja aroma yang unik, tetapi juga tenaga yang kuat..

Bunga bakung akan menghiasi bahagian dalaman mana pun

Feng Shui

Lily adalah bunga halus dan halus dengan aroma indah yang berjaya bertahan dalam keadaan tingkap. Bunga ini ditanam dan dibiakkan di rumah, terutama untuk alasan estetik, tetapi tenaganya yang kuat menentukan peraturan tertentu untuk penempatan tanaman bunga..

Lily membawa kelimpahan dan keharmonian keluarga, dan menarik pasangan jiwa mereka untuk orang yang kesepian. Sekiranya anda ingin memperbaiki kehidupan peribadi anda, maka periuk bunga bakung harus diletakkan di bahagian barat daya apartmen, kerana sektor ini, menurut Feng Shui, bertanggungjawab untuk cinta.

Lili membawa keharmonian di rumah

Bunga teratai yang terletak di bilik tidur dapat meningkatkan seksualiti pasangan, kerana bunga halus juga melambangkan semangat. Dan juga disarankan untuk memiliki teratai di rumah bagi mereka yang mengalami perpisahan dari orang yang dicintai atau kehilangannya, kerana teratai membantu menghilangkan kesedihan dan penderitaan.

Pada zaman kuno, ketika seorang wanita adalah janda, bunga lily ditenun ke rambutnya sehingga kesedihan akan meninggalkannya secepat mungkin..

Selain itu, bunga teratai mempunyai satu lagi harta benda - ia menghalau hantu dari tempat tinggal seseorang. Menurut feng shui, teratai harus mengelilingi rumah anda di sekeliling sehingga roh jahat tidak berani mendekat. Penduduk bangunan pangsapuri dinasihatkan untuk meletakkan periuk bunga bakung di setiap ambang tingkap dan berhampiran pintu depan untuk melindungi rumah mereka dari hantu dengan pasti..

Untuk melindungi kediaman dari hantu, teratai mesti mengelilinginya

Dalam tatu

Gambaran teratai pada tubuh manusia secara tradisional dianggap sebagai tatu wanita, kerana hanya sedikit lelaki yang ingin menghias diri mereka dengan bunga. Dan simbolisme teratai lebih banyak wanita daripada lelaki. Walaupun selalunya gambar teratai tidak dipilih oleh pembawa tatu pada masa akan datang berdasarkan nilai, tetapi peranan utama dalam pilihan dimainkan oleh rahmat dan keindahan lakaran.

Bunga teratai, dicetak pada tubuh manusia, melambangkan bangsawan. Juga, motif bunga, di mana peranan utama diberikan kepada bunga lili, berarti tidak bersalah, lembut, rapuh, mempersonifikasikan kecantikan wanita..

Apabila teratai digambarkan dikelilingi oleh tumbuhan dan bunga, tatu itu melambangkan jiwa pembawa dosa yang tidak berdosa. Apabila satu batang dimahkotai dengan beberapa bunga, makna tatu itu adalah kelahiran semula atau keabadian..

Dalam Renaissance, reka bentuk teratai yang berjenama tubuh wanita dengan kebaikan, jadi dalam beberapa kes, tatu lily dapat disalahtafsirkan

Dalam menafsirkan makna tatu, warna di mana kelopak bunga teratai berperanan. Nada terang dikaitkan dengan kebersihan dan waktu siang, nada gelap mewakili semangat dan malam.

Bunga bakung gelap melambangkan semangat

Bunga bakung berwarna merah jambu melambangkan pemuda, putih - kesucian. Lili harimau dalam tatu adalah tanda keaslian pembawanya, dan yang kuning memberi amaran kepada orang lain tentang sifat pemilik tatu yang sombong dan sombong itu. Walaupun ada tatu pada tubuh wanita, terutama yang tidak jelas seperti bunga lily, menunjukkan bahawa pendapat orang lain tidak penting bagi perempuan simpanannya.

Jimat

Di antara orang Slavia, teratai adalah jimat wanita tradisional, gambarnya digunakan oleh wanita dalam sulaman. Lili merah jambu yang dikelilingi oleh daun hijau disulam pada seluar dalam, ini dilindungi dari semua penyakit dan meningkatkan kesihatan.

Hiasan yang melindungi seseorang disulam dalam lingkaran pada kolar, lengan atau hem baju dalam. Jimat tidak boleh disulam untuk diri sendiri, dan juga meminta seseorang melakukannya. Agar jimat berfungsi, ia mesti dipersembahkan dari hati yang suci..

Gambar teratai yang dikelilingi oleh daun dan tunas melambangkan kelahiran, aliran dan tak terhingga kehidupan. Titisan embun yang disulam di atas bunga adalah simbol persenyawaan. Hiasan ini memberi semangat kepada pemiliknya, kekuatan untuk meneruskan kehidupan, terlindung dari penyakit..

Setitis embun di atas bunga teratai melambangkan konsep kehidupan baru

Gambar teratai emas yang dijaga dari perzinahan, itu adalah jimat dari godaan, adalah kebiasaan menyulamnya di linen tempat tidur, paling sering di sarung bantal. Lily putih dianggap jimat untuk kebahagiaan.

Dalam fikiran banyak orang, simbolisme negatif dari teratai itu tertanam kuat, mungkin Alexander Dumas terlibat dalam buku ini, di mana buku-bukunya lebih dari satu generasi dibesarkan, kerana penulis memberi perhatian begitu banyak pada stigma di bahu pahlawannya yang menipu dan tidak jujur ​​dalam novel The Three Musketeers.

Sayangnya, teratai takut untuk memberi dan menerima sebagai hadiah, dengan menganggap simbol pengebumian dan hukuman hanya untuk bunga halus itu. Kami bersegera untuk menghilangkan mitos ini dan berharap jalanmu dipenuhi dengan bunga mawar dan bunga bakung, kerana inilah cara orang menginginkan kesejahteraan pada zaman kuno.

Makna teratai

Lily adalah bunga halus yang, dengan namanya sahaja, menyampaikan semua sentuhan dan keindahan. Tidak ada wakil dari seks yang adil yang akan tetap tidak peduli dengan sejambak bunga lili yang menawan. Pasti, anda sering berfikir tentang kepentingan tanaman yang menakjubkan ini. Hari ini kita akan bercakap mengenai bahasa bunga, yang dituturkan oleh teratai yang indah dan indah..

Lili dalam bahasa bunga

Makna bunga lily yang paling umum adalah keagungan dan kemuliaan. Itulah sebabnya bunga-bunga ini sangat sesuai untuk hadiah kepada orang-orang yang anda kagumi. Selalunya, peminat artis memberikan sejambak bunga lili putih berhala mereka, yang artinya mudah diteka. Mereka, seperti tanaman lain, dapat menyampaikan semua kedalaman dan keikhlasan perasaan penderma. Kehebatan hanyalah salah satu makna yang disampaikan oleh teratai dengan jelas. Jangan lupa bahawa simbolisme boleh berubah bergantung pada jenis bunga lily, warnanya, dan juga jumlahnya.

Nilai teratai bergantung pada ragam dan kuantiti

  1. Sebagai contoh, kacukan Asia, yang merupakan jenis teratai yang paling biasa, dapat menyampaikan penyembahan kepada seseorang oleh penderma. Lelaki yang menghadiahkan bunga hati wanita ini hanya ingin menyampaikan satu kebenaran - dia adalah milik kekasihnya sepenuhnya dan sepenuhnya.
  2. Bunga putih salji Candidium bermaksud rasa hormat, ia paling baik dibeli sebagai hadiah untuk orang yang lebih tua - guru, rakan kerja, rakan meraikan ulang tahun atau ulang tahun.
  3. Lily apollo dalam bahasa bunga bermaksud harmoni. Perwakilan dari seks yang lebih kuat biasanya memberikan bunga ini kepada isteri mereka, menekankan bahawa keluarga dan hubungan dengan isterinya adalah yang paling penting untuknya..
  4. Bagi kacukan Amerika, bunga ini sangat sesuai untuk hadiah kepada wanita yang ingin digoda oleh seorang lelaki. Maknanya mereka adalah remeh.

Seperti disebutkan di atas, jumlah bunga juga dapat mempengaruhi nilainya. Umumnya diterima bahawa nombor genap diberikan kepada orang mati, oleh itu kami mengesyorkan agar anda bertanggungjawab terhadap tradisi yang panjang. Walaupun bunga lili tidak pernah menjadi bunga yang melambangkan kematian, yang terbaik adalah memberikan sebilangan bunga yang aneh untuk majlis-majlis khas..

Nilai Lily bergantung pada warna

Bercakap mengenai bahasa bunga, perlu diperhatikan bahawa tumbuh-tumbuhan dengan pelbagai warna mempunyai makna yang benar-benar kutub. Warna apa teratai dan apa maksudnya?

  • Pink - perasaan romantis untuk orang yang diberi sejambak.
  • Merah - semangat dan kedalaman perasaan, ingin mempunyai pasangan sepenuhnya.
  • Kuning - bukti bahawa anda tenang di sebelah orang yang anda beri bunga lili.
  • Ungu - jatuh cinta.
  • Biru - kesungguhan niat.
  • Jingga - kelembutan yang ingin anda sampaikan dengan menyerahkan sejambak bunga.

Fakta menarik mengenai bunga lili

Lili yang menawan dengan keindahannya mempunyai sejarah yang kaya. Hanya sedikit orang yang mengetahui bahawa bunga-bunga yang menakjubkan ini adalah hiasan utama dalam potret wanita-wanita mulia pada Zaman Pertengahan. Selain itu, bunga bakung dengan warna yang berbeda sering digambarkan di lambang raja-raja Perancis, menganggapnya sebagai simbol kebesaran, bangsawan dan keindahan yang sebenar. Kepentingan tumbuh-tumbuhan yang indah ini juga dapat ditekankan oleh fakta bahawa dalam mitos Yunani kuno mereka sangat erat kaitannya dengan Pahlawan, Zeus dan juga Aphrodite. Keindahan mereka sangat dihargai oleh para dewa, bunga lili hanya diberikan kepada orang-orang yang berpangkat tinggi. Perlu juga diperhatikan bahawa bunga-bunga megah inilah yang digambarkan di tangan para pekudus dalam karya sastera bertema agama. Mungkin tidak ada kilang lain yang mempunyai selebriti dan wewenang tinggi.!

Bunga teratai cantik bukan hanya pada karangan bunga, tetapi juga pada pasu di rumah. Mereka adalah penjaga kesejahteraan keluarga yang sebenar, yang akan menggembirakan mata setiap hari dan mewujudkan suasana percutian sebenar.!

Warna Lily pada pakaian

Umumnya diterima bahawa bunga bakung adalah salah satu bunga terindah di bumi. Walaupun Lubnan dianggap sebagai tanah air teratai, bunga itu mendapat namanya dari kata Gaelic kuno "li-li", yang secara harfiah berarti "putih-putih".

Lily tergolong dalam keluarga lily, yang paling biasa di Asia Timur, Amerika Utara, Eropah. Lily mempunyai lebih daripada 110 jenis, kira-kira 30 lagi ditanam di kebun. Jenis teratai yang luar biasa dan hebat tumbuh di pulau Sumatera. Saiz bunganya mencapai empat dua setengah meter yang luar biasa! Lili yang cantik dan wangi digunakan dalam industri minyak wangi. Walaupun ada jenis teratai yang mempunyai serbuk sari dan getah beracun.

Lily - simbol orang yang berbeza

Keindahan teratai dipuji oleh penyair dan tercermin dalam karya seniman. Taman-taman terindah di Paris dan ibu kota dunia yang lain akan memikat anda dengan haruman bunga-bunga ini. Gambar pertama dijumpai, bermula pada tahun 1750 SM di atas pasu dan lukisan dinding Kreta, dan kemudian di antara orang-orang Asyur kuno, Mesir, Yunani dan Rom. Terdapat juga banyak legenda indah mengenai dirinya..

Bunga teratai adalah bunga yang indah dan indah!
Beratus-ratus tahun telah berkembang di bumi.
Simbol kekuatan, kelembutan, kesucian,
Dan tidak ada bunga yang lebih tua di dunia.
Pada masa lalu mereka legenda.
Mereka adalah lagu dan puisi yang berdedikasi,
Di setiap negara mereka dihormati dengan cara mereka sendiri.
Lili - bunga harapan dan cinta.

Lily dibesarkan di Taman Eden, menurut legenda Yahudi kuno, dan tetap utuh dan suci walaupun syaitan memasuki kebun, ketika semua tanaman menerima sekurang-kurangnya sebilangan kecil kejahatan. Orang-orang Yahudi kuno menghiasi mezbah di kuil-kuil dengan bunga bakung, dan para pemuda memberikannya kepada kekasih mereka, yang merupakan tanda pemikiran tulus, cinta sejati dan kemurnian..

Lily dianggap sebagai tanda kekuatan tertinggi, mungkin, di semua peradaban kuno. Karangan bunga yang menghiasi dahi Raja Sulaiman adalah tepat dari bunga bakung, dewa pelindung Skandinavia Thor menghiasi tongkatnya, kemudian bagi orang Perancis, bunga bakung menjadi lambang kekuasaan kerajaan, dan bagi tentera Perancis - peringatan sejarah mengenai perbuatan pahlawan Louis VII, yang mendirikan monarki Perancis. Dinasti Capetian, Valois, Bourbon juga menggunakan teratai dalam heraldry. Lili emas mula menghiasi sepanduk Perancis biru, dan kemudian lambang kerajaan. Pakaian diraja juga disulam dengan bunga lili emas. Sejak dinasti Valois, hanya tiga bunga yang masih tersisa, sesuai dengan dogma Kristian dari Triniti Ilahi. Pada lambang Bourbons, banyak teratai emas muncul kembali, melambangkan berbunga dan kehebatan monarki Perancis. Selepas Revolusi Perancis Besar, semua simbol kuasa monarki dikeluarkan. Sekarang, sebagai kenangan masa lalu, lambang bunga lily menghiasi lambang beberapa wilayah di Perancis.

Di Byzantium, teratai adalah simbol kejayaan dan kemakmuran keluarga kerajaan. Di samping itu, dia sering dipilih oleh kesatria untuk lambang mereka..

Menurut orang Yunani, teratai ilahi tumbuh dari titisan susu ibu Hera. Semasa memberi makan Hercules, sebahagian dari susu tumpah ke langit, membentuk Bima Sakti, dan sebahagian dari susu ke Bumi. Dari jumlah tersebut, teratai dilahirkan semula.

Di Yunani kuno, ada kebiasaan: gadis-gadis muda bersaing berlari di festival Flora, pemenangnya dihiasi dengan karangan bunga teratai putih yang luar biasa. Keindahan seperti itu adalah impian setiap wanita Yunani.

Di Parsi, bunga bakung ditanam untuk menghias rumput, takungan, dan beberapa bunga memamerkan lambang ibukota.

Dalam epik Jerman kuno mengenai teratai, mereka mengarang legenda mereka: mereka percaya bahawa seekor bunian hidup di setiap bunga, yang dilahirkan dan mati bersama tanaman itu. Dalam legenda lain, dikatakan bahawa bunga bakung adalah simbol kematian. Sambungan mistik seperti itu dapat dilihat di salah satu biara di negara ini. Segera setelah bhikkhu itu menjumpai bunga di kursinya, Tuhan membawanya kepadanya. Bagaimana ini dapat dijelaskan tidak diketahui, bagaimanapun, orang Jerman sekarang, dalam hal ini, tidak menyukai bunga bakung.

Di Mesir Kuno, teratai adalah simbol kebolehpercayaan dan kebebasan, gambarnya sering dijumpai di hieroglif. Di Empayar Rom, duit syiling dihiasi dengan itu, dan karangan bunga teratai dipakai untuk pengantin baru, kerana bunga bakung dikaitkan dengan kesucian, kemewahan, anugerah dan rasa yang indah. Di Sepanyol dan Itali, bunga bakung putih melambangkan rahmat, dan semua ikon dihiasi dengan cabang bunga bakung. Di China, bunga yang menakjubkan ini juga tidak diabaikan. Wanita Cina, agar kaki mereka tetap kecil, memakai kasut yang sangat ketat dan, ketika berjalan, melambaikan tangan untuk menjaga keseimbangan, seperti teratai. Dan dalam beberapa legenda kuno, teratai, seperti bintang jatuh, dapat memenuhi keinginan paling terang dan paling dihargai.

Lily juga terkenal dalam agama Kristian. Salah satu legenda berbicara tentang Malaikat Jibril, yang muncul dengan cabang bunga bakung di tangannya kepada Perawan Maria yang diberkati pada hari Pengucapan Suci. Dalam Injil St Matius, Yesus menyebutkan teratai dalam perumpamaan yang terkenal. Pada awal agama Kristian, gadis-gadis dibaptis dengan karangan bunga teratai putih. Di Semenanjung Iberia, kebiasaan membawa bunga lili yang dipotong dalam jumlah besar ke gereja dan penyucian menjadi meluas. Kemudian karangan bunga dibuat dari mereka dan dipaku di atas pintu rumah, meletakkannya melintang. Diyakini bahawa kediaman itu sekarang dijaga oleh Yohanes Pembaptis.

Legenda Siberia mengatakan bahawa bunga bakung tumbuh dari jantung Ermak, ketua suku Cossack, yang meninggal semasa penaklukan Siberia.

Terutama menyentuh adalah legenda mengenai transformasi teratai putih tulen menjadi merah. Ini berlaku ketika Yesus berjalan melalui kebun pada malam sebelum penderitaan di kayu salib. Semua bunga menundukkan kepala di hadapannya sebagai tanda belas kasihan. Hanya satu teratai berdiri dengan bangga tepat di batangnya. Yesus berhenti di dekat bunga yang indah, mengaguminya. Dan teratai, merasakan kedalaman penderitaan dan kerendahan hati-Nya, merasa malu dengan kesombongannya, dan rona tersebar di kelopaknya.

Simbolisme teratai sangat kontroversial. Di Eropah abad pertengahan, teratai dianggap ideal kesucian dan tidak bersalah, mereka mengaitkannya dengan Perawan Maria yang rapi. Di Mesopotamia dan Mesir Kuno, sebaliknya, bunga ini dikaitkan dengan cinta erotik dan kesuburan kerana bau yang sangat spesifik dan pistil seperti lingga. Bunga bakung dengan kelopak bulat adalah simbol kesuburan, dan bunga dengan kelopak runcing diberi makna kekuatan militer.

Lily adalah salah satu tumbuhan yang paling misterius, dikurniakan kekuatan ajaib. Bunga ini adalah jimat yang sangat kuat, sifatnya secara langsung bergantung pada keinginan seseorang. Sebagai contoh, tunas yang dipotong pada waktu matahari terbit akan membantu menghasilkan cinta yang ringan, sementara tunas yang dipetik saat matahari terbenam akan membantu menimbulkan keinginan daging yang berdosa..

Sifat ajaib dan penyembuhan teratai

Dari segi sifat ajaibnya, bunga bakung hampir disamakan dengan bunga mawar - simbol wanita, kebijaksanaan dan kekuatan. Sifat ajaib terkuat ditunjukkan pada bunga bakung yang tumbuh di dekat gereja atau di tanah perkuburan, tetapi tenaganya paling sering merosakkan.

Seekor bunga bakung juga dapat menjadi jimat yang sangat kuat, mampu melindungi pemiliknya dari musibah dan membangkitkan mimpi kenabian hanya dengan duduk di tepi katil, tetapi, sayangnya, ini memberi sakit kepala pada waktu pagi. Jimat itu boleh menjadi terang atau gelap. Bunga teratai kering yang tersimpan akan melindungi dari kejahatan dan menentang pembohongan dan niat buruk. Gadis-gadis, yang sedang bersiap sedia untuk bertemu dengan kekasih mereka, meletakkan sejambak bunga lili di atas meja, dengan harapan perasaan pemuda itu akan menjadi lebih kuat dan ikhlas. Dan jika seorang gadis memakai kelopak bunga lily atau meletakkan karangan bunga segar di rumahnya, dia akan menjadi lebih menarik, feminin dan lembut. Anda juga boleh menggunakan warna putih teratai. Walaupun tanpa mantra sihir, ia akan memberikan penampilan yang segar dan mekar.

Lily digunakan untuk membersihkan bilik dari getaran negatif. Dia mewujudkan suasana kedamaian. Sangat disarankan untuk meletakkan sejambak bunga lili di mana kejadian dengan akibat psikologi yang teruk telah berlaku. Lily ditanam di kebun untuk menarik kegembiraan dan keseimbangan yang harmoni.

Ini mendorong pengembangan kreativiti, kecenderungan artistik dan puitis, penyempurnaan rasa estetik. Lily sering digunakan di ruang meditasi dan dalam sesi spiritualistik. Sifat ajaib teratai sangat kuat sehingga dapat mengubah seseorang menjadi lebih baik, mengarahkannya ke pencarian rohani.

Makna mistik teratai menyerupai kesan penyembuhannya. Tidak begitu romantis, tetapi boleh dipercayai dan praktikal. Merebus bunga dan daun kering boleh digunakan untuk membersihkan kulit dan prosedur penyembuhan luka. Anda boleh menggunakannya untuk membersihkan badan, tetapi anda perlu melakukan ini dengan berhati-hati, ingat bahawa beberapa bahagiannya beracun, tetapi di mana bahagian kami tidak hilang. Infus dan decoctions lili digunakan dalam rawatan penyakit kulit tertentu - jerawat, eksim, lichen. Lily menyumbang kepada pembasmian kuman dan penyembuhan luka, sehingga luka terbuka, bisul dibasuh dengan infus bunga. Lily juga digunakan untuk rawatan tonsilitis dan bronkitis, infus berdasarkannya mempunyai sifat anti-radang. Dengan bantuan teratai, anda dapat menghentikan pendarahan, baik luaran dan dalaman. Penyembuh menasihati mereka yang menderita penyakit ginjal atau hati untuk membawa kelopak bunga ini bersama mereka..

Bilakah untuk mengumpulkannya sehingga kesan penggunaannya set positif mungkin? Oleh kerana teratai tidak bersahaja dan tumbuh hampir di mana-mana, mudah untuk menanam dan memasang bahagian yang tepat pada waktunya. Untuk tujuan perubatan, daun dan bunga tanaman digunakan. Kekosongan dibuat semasa tempoh berbunga dari akhir bulan Jun hingga pertengahan Ogos, dikeringkan di udara terbuka. Untuk infus, umbi juga dituai, sebaliknya, mereka perlu digali pada musim bunga sebelum berbunga, atau pada musim gugur, sebelum bermulanya cuaca sejuk.

Dan bagaimana seseorang boleh melakukan tanpa tafsiran moden mengenai potensi tenaga lily! Bukan apa-apa, jika dibandingkan dengan kecantikan pengantin perempuan, bunga bakung adalah tetamu yang sangat diperlukan dalam majlis perkahwinan. Dia juga dibawa ke pengebumian sebagai keperibadian jiwa si mati, yang memungkinkannya menyingkirkan dosa-dosa duniawi dan memperoleh kebebasan..

Terdapat fakta yang diketahui tetapi tidak mengejutkan. Lily dianggap salah satu daripada lapan harta karun yang ada di dunia dan merupakan simbol kekayaan.

Lily akan menolong orang bujang mencari jodoh mereka, orang yang dengannya mereka ingin menghabiskan sepanjang hidup mereka. Selalunya dan untuk alasan yang baik, bunga bakung yang lembut dan suci dikaitkan dengan peningkatan seksualiti pasangan, peluang untuk membuka diri dalam dorongan yang penuh semangat. Penting agar ini berlaku, seperti yang mereka katakan, pada waktu yang tepat, di tempat yang tepat, dan yang lebih penting lagi, dengan orang yang sama.

Orang moden dan berpendidikan tidak mengecualikan kemungkinan adanya hantu di dunia kita, oleh itu, bagi banyak orang, penting untuk menanam bunga bakung sebagai jimat daripada bertemu makhluk dari dunia lain..

Sejak zaman dahulu lagi, ada kepercayaan bahawa sebatang bunga bakung akan membantu menenangkan kesakitan dan penderitaan mental. Wanita, berpisah dengan suami mereka, atau mengalami kematian mereka, menjalar tanaman di rambut mereka, dan tidak lama kemudian kesedihan menjadi kurang pahit, dan menjadi lebih mudah bernafas.

Kewujudan teratai diserap oleh kewanitaan, bunga itu sendiri didedikasikan untuk dewi wanita dan paling sering bunga bakung itu adalah simbol kesetiaan, harapan, cinta - sifat feminin yang indah, jadi anda tidak boleh bermain dengannya dan menyinggung perasaannya - dia, dalam sihirnya, dapat menjadi hebat dan tanpa belas kasihan.

Lili berwarna kuning, putih, merah -
Sejambak bintang yang berwarna-warni.
Seolah-olah matahari yang cerah memercik di dalamnya,
Memberi mereka warna emas.

Mereka terbakar dengan cahaya matahari pada musim hujan,
Tinggi, bangga menjadi.
Pita satin dipintal menjadi cincin -
Saya kebetulan membelai mereka.

Chamomile dan zinnias sederhana sebelum mereka:
Pakaian seragamnya tidak sama dan pakaiannya.
Jubah bintang, garis tipis -
Semuanya mengagumi mata kita!

Embun melimpah dengan iri
Ke kelopak mereka - jangan memandu,
Untuk meninggalkan permukaan kambrik yang halus
Mencemburui gelap.

Hari ini semasa berjalan seterusnya saya melihat bunga-bunga yang menakjubkan ini. Dan, tentu saja, dia bergegas menangkap kecantikan itu. Baiklah, pada waktu petang, terinspirasi oleh suasana positif, saya membuat blog.


Rakan-rakan yang dihormati,
Saya memberikan bunga yang menakjubkan ini,
simbol harapan dan cinta,
dalam lakaran gambar anda.

Lili mekar di sana... Simbolisme teratai.

Apa maksud bunga lily?

Terdapat Kolam Hitam di taman kiraan,
Di sana teratai mekar...

Lily adalah bunga yang sangat cantik dan sangat samar-samar. Anda bahkan boleh mengatakan bahawa perlambangannya sangat bertentangan. Lily secara serentak melambangkan konsep seperti hidup dan mati, keperawanan dan kesuburan, prinsip kewanitaan dan maskulin, kesopanan dan kemewahan, dll..

Dalam tradisi kuno Mesir, Yunani dan Timur Tengah, bunga bakung melambangkan kesuburan dan cinta erotis kerana putiknya seperti tombak (seperti lingga), dan juga kerana aroma spesifiknya yang kuat. Julat makna ini merangkumi bunga teratai bunga merah, oren dan kuning..

Lily - keinginan, cinta, kecantikan. Lily - kecantikan, eksklusif, kecanggihan.

Rujukan pada bunga bakung sebagai simbol erotik dapat dilihat dalam Lagu Nyanyian Alkitab:

"Seperti bunga teratai di antara duri, begitu juga kekasihku di antara anak perempuan," Lagu Lagu (2: 1-2)

"Perutmu adalah mangkuk bulat, di mana anggur aromatik tidak habis; rahimmu adalah timbunan gandum, dilapisi bunga bakung ", Lagu Lagu (7: 3)

Bunga-bunga putih teratai sesuai dengan keperawanan, dan akhirnya ketiadaan keturunan dan kematian..

Dalam tradisi Eropah, lily dikenal dengan keagamaan Kristian, kesucian, kesopanan, tidak bersalah dan harapan keselamatan. Dalam pengertian ini, Kristus menjanjikan dalam khotbah yang terkenal di surga Gunung "ladang lily" kepada semua orang yang akan mengikuti perintah-perintah-Nya. Di tempat lain, Juruselamat mengidentifikasi diri-Nya dengan bunga bakung: "Saya," kata Tuhan, "adalah teratai lembah!" (Lagu 2: 1). Di sini teratai bertindak sebagai simbol kekudusan dan kedekatan dengan Tuhan..

Triple lily - simbol Triniti dan tiga kebajikan: Iman, Harapan dan Rahmat.

Sejak zaman Renaissance, teratai telah diketengahkan dalam seni sebagai simbol berita baik. Lily adalah bunga Perawan Maria dan juga banyak orang kudus. Selalunya, Malaikat Jibril digambarkan dengan bunga bakung, ketika dia membawa Perawan Maria pesan tentang Persepsi Tak Bernoda dan kelahiran Juruselamat berikutnya. Dalam potret, bunga teratai di rambutnya, di tangan atau pada pakaian gadis muda bercakap tentang keperawanannya..

Mikhail Nesterov "Pengucapan"

Tetapi pada masa yang sama di Eropah, para penguasa menjuluki musuh, pengkhianat dan wanita dengan kebajikan yang mudah dengan kerajaan mereka. Oleh itu, teratai lily memperoleh simbolisme negatif. Ini sangat difasilitasi oleh novel terkenal oleh Alexandre Dumas "The Three Musketeers", di mana pengarang memberi perhatian besar pada tanda bunga lily di bahu pahlawan Milady. Dan walaupun hari ini tatu dalam bentuk bunga bakung melambangkan bangsawan, kelembutan, kerapuhan dan kecantikan wanita, di beberapa negara di Eropah Barat corak seperti itu pada tubuh manusia dapat ditafsirkan dengan tidak betul.

Lily - bunga yang tidak bersalah dan siang (putih), nafsu, malam dan bulan (merah, hitam).

Lily melambangkan prinsip maskulin, tidak seperti bunga mawar, dan merupakan bunga heraldik utama, walaupun ia telah memperoleh tampilan yang sangat bergaya dalam heraldry. Lambang lambang "Fleur de Lys" (fleur de lys Perancis, secara harfiah "bunga lily", lily) adalah yang keempat paling popular dalam kegembiraan setelah salib, helang dan singa. Walaupun ada versi bahawa fleur-de-lis tidak berkaitan dengan bunga bakung semula jadi. Ini sebenarnya gambar bergaya iris kuning. Walaupun begitu, raja-raja Perancis memilih fleur-de-lis sebagai lambang mereka, dan dari akhir abad ke-12, tanda lily heraldik menjadi sangat terkenal di seluruh Eropah Barat..

Sejak itu, mengenai "bunga teratai kerajaan", bunga lily inilah yang dikaitkan dengan kekuatan kerajaan. Lily menjadi simbol kemewahan, kekayaan, kemakmuran, kehormatan dan kebanggaan.

Lily adalah simbol kesempurnaan. Garis Shakespeare dalam "King John" mengisyaratkan bahawa tidak ada gunanya memperbaiki apa yang tidak perlu diperbaiki: "Menyepuh emas dengan standard tertinggi dan mewarnai bunga bakung... adalah membuang masa dan kelebihan yang tidak masuk akal".

Dalam Injil Matius, teratai melambangkan kesempurnaan dan kepercayaan kepada Tuhan: “Lihatlah teratai di ladang, bagaimana mereka tumbuh: mereka tidak berusaha atau berputar; tetapi saya katakan kepada anda bahawa Salomo, dalam segala kemuliaannya, tidak berpakaian seperti mereka semua (Matius 6: 28-29).

The Monk Nilus of Sinai menulis tentang simbolisme bunga lily sebagai berikut:
"Jiwa yang sempurna dikatakan seperti teratai di antara duri." (Yang Mulia Nilus dari Sinai. Mengenai cinta wang).

Inilah bunga teratai pelbagai makna. Dan sangat, sangat, sangat cantik.

Warna Lily pada pakaian

Taman teratai harimau penuh - tempat kuning
Saya sering mengagumi mereka, melihat ke luar tingkap.
Warna halus, garis anggun, hanya jalur hitam.
Mereka menggelapkan pakaian mereka. Apa yang ada di dalamnya?
Mengapa begitu kerap dalam hidup kita seperti bunga lily.
Kelezatan sutera di hati kita dihiasi dengan sebaris.
Saya mahukan nada yang lebih ringan tanpa menyentuh warna hitam,
Tetapi bunga menekuk angin, bunga bakung yang memberontak.
Angin bukan penghalang untuk teratai harimau yang berterusan.
Mereka tidak takut dengan jalur hitam - cinta adalah ganjaran mereka.

Terdapat banyak jenis dan warna teratai. Tetapi saya hanya tahu tiga perkara: Regalia putih, Harimau, seperti nenek saya memanggil Daurian (mereka kelihatan serupa) dan oren pucat tanpa nama, yang tumbuh seperti rumput liar di bawah pagar. Itu hanya kerana nenek saya mempunyai bunga teratai ini di ladang kebun. Lily Daurian mengotorkan hidung dengan serbuk sari kuning ketika mereka menciumnya. Maka sukar untuk membersihkannya - sangat menghakis. Regalia putih berbau mencekik di bawah tingkap, dan nenek harus mengunci tingkap pada waktu malam agar kami tidak diracuni. Regalia mampu menyebabkan sakit kepala, oleh itu ia tidak dianjurkan untuk dipotong, tetapi jika kecantikan seperti itu disajikan dalam sejambak, maka dengan cara itu ia mesti diletakkan di bilik yang terpisah atau di luar pintu, dan bunga tidak boleh disimpan di dalam bilik tidur. Bunga-bunga teratai putih menjadi mangsa - pelakon filem senyap terkenal Vera Cold. Dia dikatakan mati tanpa disangka akibat demam selesema pada usia 25 tahun. Lily putih adalah bunga kegemarannya. Setelah mengetahui ketidakselesaan pelakon muda itu, ribuan peminat bakatnya memenuhi apartmen dengan sejambak bunga bakung putih. Aroma mereka boleh menyebabkan reaksi alergi, termasuk saluran pernafasan. Mungkin mereka merosakkan pelakon itu.

Saya secara amnya diam mengenai lily rumpai. Dia mempunyai kadar kelangsungan hidup yang luar biasa. Tidak peduli berapa banyak mereka mengeluarkannya, bunga itu mekar setiap tahun, melepaskan panah bunga, semuanya digantung dengan tunas berair, menutupi lusuh, di tempat-tempat pagar busuk. Dan mengapa tukang kebun lily mempunyai reputasi yang baik?

Keluarga lily tidak berakhir dengan varieti ini. Tetapi saya, bukan penjual bunga, lebih berminat dengan sejarah bunga bakung, mitos, legenda dan cerita mengenainya. Lili tergolong dalam tanaman bulat, dan menurut keluarga lily mereka mempunyai "saudara" yang terkenal - lili lembah dan bunga tulip.

Pewarnaan diwakili oleh semua warna spektrum, kecuali warna biru. Penternak menghabiskan banyak usaha dan beberapa tahun untuk membuat bunga dengan warna yang tidak biasa untuk tanaman tertentu. Tulip hitam, mawar biru dan hitam telah lama dibiakkan, tetapi belum ada bunga bakung biru, walaupun mereka mendakwa bahawa teratai seperti itu ada di alam semula jadi.

Aroma teratai dapat menyenangkan atau menjijikkan, dan dalam kisah ini di Austria terdapat legenda tentang kecantikan yang menganggap kelebihan utamanya hanya daya tarikan luaran. Seorang penguasa adalah janda. Dia harus membesarkan seorang anak perempuan sendirian, yang dia manja tanpa batas. Gadis itu membesar dan berpusing. Pembantu rumah sering mendapatkannya jika mereka menggayakan rambut mewah kecantikan dan meluruskan lipatan gaunnya tidak seperti yang dia mahukan. Tetapi masa-masa sulit datang dalam kerajaan, dan untuk memperkuat posisinya, si ayah memutuskan untuk mengahwini anak perempuannya dengan orang yang berkuasa. Tetapi di sini dia terbukti sebagai seorang ayah yang penyayang dan penyayang dan memberikan hak untuk memilih calon suami kepada anak perempuannya. Satu demi satu, pemohon menolak kecantikan untuk tangannya: yang satu terlalu gemuk, yang kedua mengacak-acak, yang ketiga terlalu kecil. Pengantin lelaki meninggalkan istana tanpa apa-apa, ayah malang itu bimbang, menyedari bahawa bukan sahaja anak perempuannya merosakkan nasibnya, tetapi semua penduduk istana: tanpa sokongan menantu yang kuat, pembelaan akan jatuh dengan mudah: dia dan askarnya sudah tua, dan tentera upahan tidak sesuai dengannya poket.

Musuh mengelilingi istana, meremas cincin pengepungan, dan pada masa ini keindahan yang keras kepala merobek potret pesaing terakhir untuk tangannya. Menurutnya, hidungnya terlalu panjang. Musuh menerobos istana, dan melihat bagaimana rakyatnya mati di bawah pedang, ayah mengutuk anak perempuannya, yang meletakkan kepentingannya melebihi kepentingan rakyatnya. Para dewa mendengar kata-kata sumpahan itu, dan pada saat pedang ayah menyentuh dada anak perempuannya, mereka mengubah gadis itu menjadi bunga bakung. Oleh itu, mereka mencegah jenayah terburuk - pembunuhan bayi. Tetapi pedang pedang masih menggaru kulit kecantikan yang halus, dan teratai putih berubah menjadi merah jambu. Tetapi para dewa menganugerahkan bunga itu dengan aroma yang berterusan, berkat banyak yang menolak teratai dengan cara yang sama seperti selama hidupnya, kecantikan yang sombong menolak para peminatnya. Lilia terus menghancurkan hati para penikmat kecantikan, kerana dia dan merupakan salah satu keindahan pertama dunia bunga.

Bunga bakung telah dikenal dalam budaya manusia selama ribuan tahun dan ditanam sebagai makanan, tanaman perubatan dan hiasan yang menghiasi istana dan kuil. Lili dipercayai datang ke Barat dari Timur. Itu diketahui oleh orang-orang Parsi kuno, yang bahkan menyebut ibu kota mereka Susa, yang berarti "kota lili" Nampaknya, untuk menghormati kota ini, orang Mesir kuno menamakan minyak wangi - suzinon, yang diperoleh dari bunga ini. Dia dijelaskan secara terperinci oleh Hippocrates dalam risalahnya "On the Nature of Woman".
Di tanah jauh yang penuh misteri,
Siapa yang melihat ke Timur terlebih dahulu,
Matahari yang taat terbuka
Bunga teratai yang indah.
Dia selalu lebih lirih daripada sutera,
Semua minyak wangi yang harum,
Kelahirannya seperti keajaiban;
Sebagai hadiah dari dewa-dewa yang penuh misteri!

Di negara-negara Timur Tengah, lili putih salji telah lama ditanam tidak hanya sebagai hiasan, tetapi juga sebagai tanaman perubatan untuk mendapatkan minyak wangi dan pelbagai salep. Ciri penyembuhan teratai telah diketahui sejak lama. Doktor Yunani kuno Dioscorides, dalam risalah perubatannya yang terkenal "On Medicines", menyatakan bahawa bunga bakung hutan dan putih mempromosikan penyembuhan luka, luka bakar, lebam dan lecet, menenangkan sakit gigi, dan menyembuhkan penyakit jantung. Ahli kosmetik moden dan penyembuh tradisional juga mengesyorkan menggunakan teratai putih untuk penyediaan pelbagai kosmetik dan ubat-ubatan..

Sejak zaman kuno, orang telah menyembah teratai sebagai salah satu makhluk terindah di bumi. Bahkan harapan untuk kesejahteraan terdengar seperti ini: "Biarkan jalanmu dipenuhi dengan mawar dan bunga bakung." Teratai tertua yang ditanam oleh manusia berwarna putih salji. Dialah yang dianggap tumbuhan suci, yang mengaitkan asal-usul ketuhanannya. Lily putih melambangkan tidak bersalah dan telah menjadi simbol kesucian dan kesucian sejak zaman kuno. Bukan kebetulan bahawa bunga lili adalah bunga pengantin. Dan nama "lily" dalam terjemahan dari Gaulish kuno ("li-li") bermaksud "putih-putih".

Orang-orang Yunani yang romantis percaya bahawa dia tumbuh dari susu ibu para dewa - Hera (Roman - Juno), yang mendapati bayi ratu Theban Hercules tersembunyi dari pandangan cemburu dan, mengetahui asal ketuhanan bayi itu, ingin memberinya susu. Tetapi anak itu, merasakan musuhnya di dalam dirinya, menggigit dan mendorongnya pergi, dan susu itu tumpah ke langit, membentuk Bima Sakti. Beberapa tetes jatuh ke tanah dan berubah menjadi bunga bakung.

Orang Rom kuno dengan senang hati menghiasi perayaan mereka dengan bunga bakung, terutama yang dikhaskan untuk dewi musim bunga - Flora.

Dengan perkembangan agama Kristian di Eropah, legenda mula muncul. Menurut salah seorang dari mereka, teratai putih tumbuh dari air mata Hawa, diusir dari Syurga. Menurut legenda lain, Malaikat Jibril muncul kepada Perawan Suci Maria dengan bunga bakung putih di tangannya (walaupun menurut versi lain itu adalah cabang zaitun). Sejak itu, orang Sepanyol dan orang Itali, serta di tanah Katolik lain, bunga bakung dianggap sebagai bunga Perawan yang Diberkati, dan gambar Ibu Tuhan dikelilingi oleh karangan bunga. Gadis-gadis dengan bunga teratai pergi ke negara-negara ini untuk pertama kalinya ke Komuni Suci.

Rusia, seperti biasa, mempunyai caranya sendiri: bunga bakung adalah bunga kedamaian dan kemurnian di Rusia. Dan di Perancis, bunga ini bermaksud - belas kasihan, belas kasihan dan keadilan. Terdapat perbualan khusus tentang dia, kerana di mana-mana bunga bakung tidak memiliki kepentingan sejarah seperti di Perancis, di mana nama pengasas monarki Perancis Clovis, raja-raja Louis VII, Philip III, Francis I dikaitkan dengannya..

Legenda lama menceritakan bagaimana teratai muncul di panji raja-raja Perancis sebagai lambang kekuasaan kerajaan. Raja Clovis mengalahkan musuh-musuh Kristian dengan bantuan sebatang bunga bakung. Clovis mengambil teratai sebagai lambangnya setelah teratai di Rhine memberitahunya tempat yang selamat untuk melintasi sungai, jadi dia memenangi pertempuran. Fleur-de-Lys (secara harfiah - bunga lily) adalah sosok lambang, yang keempat paling popular di antara simbol heraldik semula jadi selepas salib, helang dan singa..

Louis VII memilih teratai sebagai lambangnya. Tiga bunga lili memamerkan sepanduk Saint Louis IX semasa perang salib dan menunjukkan tiga kebajikan: belas kasihan, belas kasihan dan keadilan. Raja Perancis Charles VII, yang ingin menghormati kenangan Joan of Arc, tidak menemukan apa-apa yang lebih tinggi dan mulia daripada mengangkat keluarganya kepada bangsawan dengan nama Lilievs dan memberi mereka lambang, yang merupakan pedang di padang biru dengan dua bunga bakung di sisi dan karangan bunga teratai di bahagian atas. Di bawah Louis XII, bunga bakung menjadi hiasan utama semua kebun di Perancis dan disebut bunga Louis. Sejak itu, Perancis digelar kerajaan teratai, dan raja Perancis - raja teratai. Lebih dari 300 tahun yang lalu, duit syiling dicetak - "teratai emas dan perak". Gambar bunga ini juga terdapat di meterai kerajaan. Ia berfungsi sebagai hiasan untuk dinding dan perabot di istana.

Lily menikmati cinta yang hebat di Perancis, bukan hanya di kalangan raja-raja. Bunga dianggap oleh semua orang sebagai ungkapan kebajikan dan rasa hormat, dan oleh itu dalam keluarga bangsawan adalah kebiasaan bagi pengantin lelaki untuk mengirim pengantin perempuannya setiap pagi, hingga ke majlis perkahwinan itu sendiri, sejambak bunga segar, di antaranya semestinya terdapat beberapa teratai putih. Sangat menarik bahawa teratai putih pada Abad Pertengahan, yang berfungsi sebagai peringatan kekekalan, menjadi simbol kelucuan semasa Zaman Renaissance, jenama di bahu wakil-wakil profesi kuno menyerupai bunga bakung.

Dalam mitologi Jerman kuno, dewa petir Thor selalu digambarkan memegang petir di tangan kanannya, dan tongkat dinobatkan dengan bunga bakung di kirinya. Dia juga menghiasi alis penduduk purba Pomerania semasa perayaan untuk menghormati dewi musim bunga, dan corollanya yang wangi bertugas di dunia dongeng Jerman sebagai tongkat sihir untuk Oberon dan rumah makhluk peri kecil - bunian. Menurut legenda ini, setiap teratai mempunyai buniannya sendiri, yang dilahirkan bersamanya dan mati bersamanya. Lili berfungsi sebagai loceng untuk makhluk-makhluk kecil ini, berayun-ayun sehingga mereka memanggil rakan-rakan mereka yang saleh untuk berdoa. Mesyuarat doa biasanya diadakan pada waktu larut malam, ketika segala sesuatu di kebun tenang dan tertidur nyenyak. Kemudian salah satu bunian berlari ke batang teratai yang lentur dan mula mengayunkannya. Loceng lily berbunyi dan membangunkan bunian yang sedang tidur dengan nada keperakan mereka. Makhluk kecil itu bangun, merangkak dari tempat tidur lembut mereka, dan diam-diam pergi ke kapel. Di sini mereka berlutut, dengan sopan melipat tangan mereka dan berterima kasih kepada Pencipta dalam doa yang bersungguh-sungguh atas nikmat yang diberikan kepada mereka. Setelah berdoa, mereka juga, dalam diam, bergegas kembali ke buaian bunga mereka dan segera kembali tidur nyenyak. Inilah idea-idea orang Jerman kuno mengenai kehidupan syurga.

Dan di antara orang Yahudi kuno, bunga teratai menikmati cinta dan kemurnian yang luar biasa. Menurut legenda Yahudi, bunga ini tumbuh semasa godaan Hawa oleh syaitan dan boleh dicemarkan olehnya, tetapi tidak ada tangan kotor yang berani menyentuhnya. Oleh itu, orang Yahudi menghiasi mezbah suci dengan mereka, ibu kota tiang-tiang Bait Sulaiman. Semasa pembinaan Kuil Sulaiman, arkitek Tyria yang hebat memberikan bentuk bunga lily yang elegan ke ibu kota tiang-tiang besar, dan juga menghiasi dinding dan silingnya dengan gambar bunga lili, berkongsi pendapat dengan orang Yahudi bahawa bunga ini dengan keindahannya akan membantu memperkuat suasana doa di antara mereka yang berdoa di kuil. Mungkin atas alasan yang sama, atas arahan Musa, bunga bakung dihiasi dengan kandil tujuh cabang..

Dikatakan mengenai bunga bakung merah bahawa ia berubah warna pada malam sebelum penderitaan Kristus di kayu salib. Ketika Juruselamat melewati Taman Getsemani, semua bunga menundukkan kepala di hadapannya sebagai tanda belas kasihan dan kesedihan, kecuali bunga bakung, yang ingin dia menikmati keindahannya. Tetapi ketika tatapan penderitaan jatuh padanya, rasa malu karena rasa bangganya dibandingkan dengan kerendahan hatinya tersebar di kelopaknya dan tetap selamanya.

Lily juga terdapat di kalangan orang Mesir, di mana gambarnya sekarang dan kemudian muncul dalam hieroglif dan menunjukkan sama ada jangka masa hidup yang pendek, kemudian kebebasan dan harapan. Selain itu, mayat gadis-gadis muda Mesir yang mati kelihatan dihiasi dengan bunga bakung putih. Bunga bakung yang serupa dijumpai di payudara mumia muda Mesir, kini disimpan di Muzium Louvre di Paris.

Di China, lily juga sangat dihormati, jika tidak, mereka tidak akan mempunyai kisah dongeng seperti "Red Lily". Suatu ketika dahulu tinggal seorang pemuda Dulin yang kesepian di pergunungan. Di lereng bukit dia mengusahakan ladangnya dan menyemai padi. Matahari terik tanpa ampun, setitis keringat, besar, seperti kacang kedelai, meluncur ke bawah wajah dan dada pemuda itu dan mengalir ke celah-celah di antara batu-batu itu. Tidak lama kemudian teratai dengan batang yang fleksibel dan daun hijau terang tumbuh di celah ini. Bunga yang mekar, cantik seperti jasper putih, bersinar terang di bawah sinar matahari dan, bergoyang dengan angin lembut, bernyanyi dengan lembut: "I-and, I-I!" Dulin berdiri bersandar pada cangkul dan bertanya-tanya:
- Apa keajaiban! Bunga telah tumbuh di atas batu dan dia menyanyikan lagu!

Hari demi hari, pemuda itu bekerja di ladangnya, dan bunga yang luar biasa dari celah mendendangkan lagu yang penuh kasih sayang kepadanya. Dan semakin Dulin semakin letih, semakin lembut sang lily menyanyi. Suatu pagi Dulin datang ke ladang dan melihat bahawa bunga itu dihancurkan oleh binatang buas dan ia tergeletak di tanah. Pemuda itu menolongnya dan berkata:
- Lily miskin! Babi hutan berkeliaran di sini dan angin kencang bertiup. Saya akan membawa anda ke pondok saya!

Dia menggali bunga dari celah, membawanya pulang dan menanamnya di mortar padi. Pada waktu pagi, pemuda itu pergi ke gunung untuk bekerja, dan pada waktu malam dia menenun bakul dengan cahaya lampu. Dia menghirup aroma teratai yang indah, mendengarkan lagunya yang tenang, dan senyuman tidak pernah meninggalkan wajahnya. Festival Pertengahan Musim Luruh telah tiba. Petang itu, bulan bersinar terang di luar tingkap, dan ruangan itu diterangi cahaya merah lampu. Dulin membuat bakul seperti biasa. Tiba-tiba lampu menyala terang, dan bunga lily merah besar mekar di dalamnya. Seorang gadis cantik berpakaian putih melompat dari bunga dan menyanyi dengan kuat:
Lily red terbakar dengan api,
Ia menjadi terang pada waktu malam, seolah-olah pada siang hari.
Anak muda, anda bekerja siang dan malam,
Peri bunga ingin menolong anda!

Itu adalah peri bunga. Mereka menjadi suami isteri. Pada siang hari mereka bekerja riang di ladang, pada waktu malam mereka duduk di dekat lampu: dia menenun bakul, dan dia menyulam. Hidup mereka manis seperti madu! Pada hari-hari pasar, Dulin menjual beras, bakul dan sulaman isterinya. Dua tahun kemudian, bukannya sebuah pondok buluh, mereka memiliki sebuah rumah bata besar, lumbung yang penuh dengan beras, dan lembu dan domba di kandang. Dulin sembuh dengan banyak! Dia tidak mahu lagi bekerja di ladang dan menenun bakul. Sekarang dia penting menyalakan pipanya dan, mengambil sangkar dengan burung, berjalan-jalan di sekitar kawasan itu. Isterinya memintanya untuk membeli cangkul, sabit atau sutera sulaman, dan dia membeli anggur dan minum sepanjang malam. Sekiranya dia mengajaknya bekerja di pergunungan, Dulin mengadu tangan dan kakinya sakit. Dan jika dia menawarkan diri untuk bekerja dengan lampu, dia tiba-tiba mula riak di matanya.

Suatu petang, isteri Dulin duduk bersendirian dengan lampu dan menyulam. Itu adalah Festival Pertengahan Musim Gugur, dan Dulin pergi ke kampung untuk bersenang-senang. Tiba-tiba lampu menyala terang, dan bunga lily merah besar mekar di dalamnya. Seekor burung merak terbang keluar dari bunga dan, menyebarkan ekornya, menyanyikan:
Lily red terbakar dengan api,
Ia menjadi terang pada waktu malam, seperti pada siang hari.
Suami malas, tidak mahu menolong,
Peri bunga terbang!

Burung merak itu meletakkan isteri Doolin di punggungnya dan terbang ke luar tingkap. Pada masa ini, Dulin berlari ke bilik. Dia ingin meraih merak dengan ekor, tetapi tidak sempat. Hanya satu bulu yang tersisa di tangannya. Dulin memandang ke langit dan melihat burung merak itu membawa isterinya terus ke bulan. Dulin dibiarkan begitu sahaja. Tidak ada seorang pun yang menjaganya, dan dia benar-benar malas. Dia hanya minum, makan, merokok dan berjalan. Dia makan semua barang keperluannya, menjual ternaknya, memakai pakaiannya.

Dan kemudian tiba hari ketika dia tidak mempunyai apa-apa untuk dimakan, tidak ada yang dapat dijual, tidak ada yang dapat dibeli.
Dia mula menggegarkan kain lama dan tiba-tiba menjumpai permaidani yang disulam oleh isterinya. Itu menunjukkan Dulin dan isterinya bekerja di ladang, lereng yang ditutupi dengan padi, ladang yang berkilau seperti emas. Di sisi lain karpet, mereka digambarkan bekerja dengan cahaya lampu: Dulin menenun bakul, dan isterinya menyulam. Dulin memandang permaidani ini dan berfikir. Dan kemudian air mata mengalir dari matanya, seperti mata air gunung, dan dia memegang kepalanya:
- Eh, Dulin! Dia sendiri yang harus disalahkan atas segalanya!

Dia berpaling, mengetap giginya, lalu meraih pipinya dan membuangnya ke api, memecahkan sangkar dan melepaskan burung itu. Dan keesokan harinya Dulin meletakkan cangkul di bahunya dan pergi ke ladang. Sejak hari itu, seperti sebelumnya, dia mulai bekerja di ladang pada siang hari, dan pada waktu malam untuk menenun bakul dengan cahaya lampu..

Setelah dia mengambil bulu burung merak di tepi tingkap. Dia memandangnya, menghela nafas, dan memasukkannya ke dalam lesung beras di mana bunga lily pernah mekar. Dulin teringat bunga yang indah, teringat isterinya, dan air mata menetes ke mortir batu. Tiba-tiba bulu itu hilang, dan teratai wangi muncul di tempatnya; angin sepoi-sepoi, dan Dulin mendengar yang biasa: "I-and, I-I!".

Setahun telah berlalu. Festival Pertengahan Musim Luruh telah tiba. Pada waktu malam, bulan bersinar terang di luar tingkap, dan lampu merah menyala di bilik Doolin. Dia duduk di sebelahnya dan menganyam bakul. Tiba-tiba, lampu menyala secara membabi buta, dan bunga lily merah besar mekar di dalamnya. Seorang wanita muda yang cantik dengan gaun putih melompat keluar dari bunga dan menyanyi dengan kuat:
Lily red terbakar dengan api,
Ia menjadi terang pada waktu malam, seolah-olah pada siang hari.
Anak muda, anda bekerja siang dan malam,
Peri bunga ingin menolong anda!

Dia ketawa, dan bunga di lesung itu hilang. Dulin mengenali isterinya dan sangat gembira. Sejak saat itu, mereka mula bekerja bersama di ladang pada siang hari, dan pada waktu petang untuk bekerja dengan cahaya lampu: bakul tenun Dulin, dan isterinya bersulam. Dan hidup mereka kembali menjadi manis seperti madu! Dalam bahasa Rusia disebut "cinta dan kerja akan menggiling segalanya".

Lily dinyanyikan dalam ayat oleh penyair sepanjang masa dan masyarakat.
Lily malu dari cahaya matahari
Ia menyembunyikan kepalanya,
Semua malam menanti, semuanya menunggu dengan sedih,
Sebulan akan meningkat lebih cepat.
Ah, bulan ini dalam cahaya sepi
Dia akan terbangun dari tidur,
Dan dengan semua nafas penuh warna,
Dia akan bertanya kepadanya.
Nampak, terbakar, lemah, bersinar,
Dan, semua membuka kelopak,
Wangi dan gementar
Dari pengangkatan dan kerinduan.